JOIN GRUP WHATSAPP: Pusat Studi Islam

Renungan

Binasa karena Lisan

Dalam sebuah hadits disebutkan, “Wahai Rasulullah, apakah kita diazab karena apa yang kita ucapkan?” Muadz bin Jabal bertanya. Maka Rasulullah SAW bersabda, “Bagaimana engkau ini wahai Muadz, bukankah seseorang tertelungkup dalam neraka di atas wajahnya tidak lain karena sebab lisannya?” (HR. At Tirmidzi)

Ini baru satu orang, dalam tempo beberapa saat yang lalu. Hari ini, kemarin, lusa, dan seterusnya, tak terhitung berapa puluh atau berapa ratus korban lisanku ini.

Akankah korban-korban terus bertambah? Padahal, pemilik lisan inilah korban yang sesungguhnya. Pemilik lisan itulah yang akan berat mempertanggungjawabkannya.

Tidakkah melihat, mereka yang mau bicara saja terbata-bata, atau yang bisu tanpa ada kata-kata? Lihatlah, sungguh nikmat lisan ini sangat besar. Atau hampir tidak ternilai dengan dunia seisinya. Dalam kenyataan seperti itu, justru lisan ke sana ke mari menjatuhkan martabat orang lain. Jangan heran, banyak orang binasa karena lisan!

Memang, menjaga lisan butuh perjuangan dan kesabaran. Bukan sehari dua hari, bukan setahun dua tahun, bahkan butuh waktu yang panjang untuk mampu mengekangnya.

Dalam kitab Hilyatul Auliya’ karya Abu Nu’aim diceritakan bahwa Malik bin Dinar pernah mengatakan, “Sabar adalah diam, dan diam adalah bagian dari kesabaran. Tidaklah orang yang bicara lebih baik dari pada orang yang diam, kecuali orang yang paham saat diam dan mengerti kapan harus bicara.” []

Ikuti kami selengkapnya di:

WhatsApp: wa.me/6285860492560 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Instagram: https://www.instagram.com/pusatstudi.islam20/
YouTube: https://www.youtube.com/@pusatstudiislam
Telegram : https://t.me/pusatstudiislam20
Facebook Fanspage : https://www.facebook.com/pusatstudiislam

Related posts
Renungan

Sering Kali Manusia Berangan-angan bahwa Ajalnya Masih Jauh

Renungan

Tidak Perlu Resah Ketika Mereka Bergelimang Harta

Renungan

Pantaskah Engkau Balas Kenikmatan yang Allah Berikan dengan Kemaksiatan?

Renungan

Takut yang Keliru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *